Makan Tanah Liat Baik untuk Pencernaan?

Posted on
Seorang perempuan asal Vietnam sedang
mengunyah kue yang terbuat dari tanah liat

Keinginan yang sangat besar untuk makan tanah liat atau disebut geophagy, ternyata kebiasaan yang sudah lama ada. Meski kebiasaan ini tak lazim, tetapi ternyata mempunyai efek positif bagi pencernaan. Geophagy biasanya sering dialami oleh perempuan di awal masa kehamilannya atau pada anak-anak. Setelah diteliti ternyata tanah liat atau lempung tersebut memiliki efek menyamankan perut dan membantu melindungi pelakunya dari virus dan bakteri.

“Tanah liat juga bisa mengikat hal yang berbahaya seperti mikroba, patogen dan virus. Sehingga lempung yang dimakan itu bisa menjadi semacam pelindung, semacam masker lumpur untuk usus kita,” kata Sera Young dari Cornell University, New York, AS, yang meneliti mengenai geophagy ini.
Ia menjelaskan, kebiasaan makan lempung ini biasanya dimiliki oleh orang yang tinggal di area tropis dan hangat. Kebiasaan ini banyak dimiliki orang dari berbagai negara, meski sebagian besar orang yang punya kebiasaan aneh ini tidak pernah mengakuinya.
Beberapa hipotesa telah dibuat untuk memahami mengapa ada orang-orang yang hobi makan yang tidak lazim, tetapi belum ada satu kesimpulan bulat mengenai hal ini.
Salah satu teori menyebutkan, keinginan makan tanah atau hal lain yang tak lazim mungkin disebabkan karena anemia atau malnutrisi. Namun, ketika pasien tersebut diberi suplemen zat besi atau mineral, hobi makan yang tak lazim itu tetap ada.
Dalam penelitian yang dilakukan Young, diketahui primata dan mamalia lain juga memiliki kebiasaan yang sama. “Karena hewan biasanya fokus pada survival maka kebiasaan ini pasti punya alasan kuat,” katanya.
Untuk menguji teori-teori yang ada, Young dan timnya menganalisa literatur antropologi dan sejarah untuk mengetahui prevalensi geophagy dari seluruh dunia.
Ternyata, keinginan yang kuat untuk makan tanah ini banyak dialami oleh ibu hamil dari berbagai belahan dunia. Misalnya saja di Tanzania dan negara Afrika lain, 30-60 persen ibu hamil pernah makan tanah atau kotoran lain.
Sementara itu di Denmark, secara nasional ditemukan 0,01 persen ibu hamil yang memiliki keinginan serupa. Sementara itu di AS, prevalensi pica (kebiasaan makan benda-benda) sekitar 20-40 persen.
Ternyata kebiasaan makan tanah liat ini memang berkaitan dengan manfaat untuk melindungi diri. “Ibu hamil dan anak-anak yang makan tanah liat mayoritas adalah mereka yang paling rentan pada penyakit infeksi. Keinginan makan tanah ini timbul ketika jumlah patogen meningkat, terutama saat iklim sedang hangat,” katanya.
Dalam percobaan pada kelinci dan tikus, para peneliti menemukan tanah lempung akan bertindak seperti pelindung yang mencegah masuknya virus dan bakteri di usus. Selain itu, tanah lempung ini akan meningkatkan penyerapan nutrisi, yang sangat diperlukan di masa kehamilan dan anak-anak.
Manfaat tanah liat untuk pencernaan sebenarnya bukanlah isu baru. Sebuah perusahaan farmasi pernah memproduksi obat antidiare yang terbuat dari tanah liat. Namun perusahaan itu berhenti memproduksi obat itu karena ada isu tanah liat terkontaminasi logam berat.
dari sumber lain juga memberi pengetahuan lain :
Ampo cukup digemari warga Brebes, terutama wanita yang sedang hamil karena rasanya gurih dan pedas. Meski dibuat dari bahan dasar tanah, namun ampo tidak berpengaruh terhadap kesehatan. Harga ampo buatan Sobirin, relatif murah yakni 150 rupiah perbungkus. Dalam sehari Sobirin mengaku mampu memproduksi 500 bungkus ampo. Ampo buatannya biasanya dipesan para pedagang di pasar.
Klo di Di Dusun Traulan, Desa Bektiharjo, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban, Ampo juga dikenal dan terbuat dari tanah yang juga sebagai bahan baku pembuatan gerabah atau barang lain yang bahan bakunya berasal dari tanah.
Proses pembuatannya sederhana sekali. :
Tanah yang masih gembur tersebut kemudain dipadatkan, Setelah padat, tanah dikeruk dengan sebilah bamboo yang salah satu sisinya dipertajam. Agar bisa dikeruk, kelembapan tanah tersebut harus dijaga. Kerukan tadi berupa lempengan tipisberbentuk gulungan yang kemusian ditempatkan di para – para bamboo. Para – para itulah yang kemusian dipanaskan.
Untuk menghasilkan ampo yang enak, gurih, dan tidak pahit, pemanasannya harus memakai asap. Karena itu, selama memasak ampo, pembuat ampo menjaga perapian agar tidak menyala, melainkan terus berasap.
Ada khasiatnya juga loh, katanya seh Ampo bisa untuk obat. Diantaranya Beberapa penyakit yang bisa disembuhkan ampo, seperti gatal – gatal dan panas. Kalu ampo digunakan sebagai obat tidak dimakan layaknya camilan, melainkan direndam dalam air dan air tersebut yang diminum sebagai obatnya.
memanggang tanah liat

mencetak seperti batang stik
makan tanah liat (ampo) foto : bingungsana.wordpress.com

sumber : foto dari google images
artikel : dari kompas dan sumber yang lainnya

Gravatar Image
Suka jalan-jalan, naik sepeda, bermain code-code asal tidak suka mengkode cinta. Hubungi email : andhika.na@gmail.com jika anda butuh website untuk personal maupun bisnis.

One thought on “Makan Tanah Liat Baik untuk Pencernaan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *